Kamis, 21 November 2013

Bab 6. Proses Organisasi


Proses Mempengaruhi

Pengaruh adalah kegiatan atau keteladanan yang baik secara langsung atau tidak langsung mengakibatkan suatu perubahan perilaku dan sikap orang lain atau kelompok.
Proses dalam kamus bahasa Indonesia berarti rangkaian suatu tindakan. Sedangkan proses dalam buku organisasi karangan Gibso Invancevich Donnelly adalah berkenaan dengan aktifitas yang memberi kehidupan pada skema organisasi tersebut. Proses organisasi merupakan jiwa bagi struktur organisasi. Jika proses tersebut tidak berjalan dan berfungsi dengan baik,maka masalah yang tidak pernah diharapkan akan timbul dalam sebuah organisasi.

·         Elemen-elemen proses mempengaruhi:
-      Orang yang mempengaruhi (0)
-      Metode mempengaruhi ()
-      Orang yang dipengaruhi (p)
Jadi proses mempengaruhi : 0 p

·         Metode-metode yang digunakan dalam mempengaruhi antara lain:
-      Kekuatan fisik
-      Penggunaan sanksi
-      Keahlian
-      Kharisma

·         Perbedaan mempengaruhi dengan kekuasaan dan dengan wewenang:
-      Kekuasaan
Power sering diartikan sebagai kekuasaan. Sering juga diartikan sebagai kemampuan yang dimiliki oleh suatu pihak yang digunakan untuk memengaruhi pihak lain, untuk mencapai apa yang diinginkan oleh pemegang kekuasaan. Max Weber dalam bukunya Wirtschaft und Gesselshaft menyatakan, kekuasaan adalah kemampuan untuk, dalam suatu hubungan sosial, melaksanakan kemauan sendiri meskipun mengalami perlawanan. Pernyataan ini menjadi rujukan banyak ahli, seperti yang dinyatakan Harold D. Laswell dan A. Kaplan,” Kekuasaan adalah suatu hubungan dimana seseorang atau kelompok dapat menentukan tindakan seseorang atau kelompok lain kearah tujuan pihak pertama.”

-      Kewenangan
Kewenangan (authority) adalah hak untuk melakukan sesuatu atau memerintah orang lain untuk melakukan atau tidak melakukan sesuatu agar tercapai tujuan tertentu. Kewenangan biasanya dihubungkan dengan kekuasaan. Penggunaan kewenangan secara bijaksana merupakan faktor kritis bagi efektevitas organisasi.
Kewenangan digunakan untuk mencapai tujuan pihak yang berwenang. Karena itu, kewenangan biasanya dikaitkan dengan kekuasaan. Robert Bierstedt menyatakan dalam bukunya an analysis of social power, bahwa kewenangan merupakan kekuasaan yang dilembagakan. Seseorang yang memiliki kewenangan berhak membuat peraturan dan mengharapkan kepatuhan terhadap peraturannya.

·         Beberapa pendekatan yang digunakan untuk membahas kekuasaan dan pengaruh:
-      Pendekatan French dan raven
Pendekatan ini mendefinisikan kekuasaan berdasarkan pada pengaruh, dan pengaruh berdasarkan pada perubahan psikolog. Pengaruh adalah pengendalian yang dilakukan oleh seseorang dalam organisasi terhadap orang lain, sedang kekuasaan merupakan pengaruh laten. French dan roven mengidentifikasikan lima sumber atau basis kekuasaan yaitu:
a)    Kekuasaan balas jasa (reward power)
b)   Kekuasaan paksaan (coercive power)
c)    Kekuasaan sah (legimate power)
d)   Kekuasaan ahli (expert power)
e)   Kekuasaan panutan (referent power)

-      Pendekatan Etzioni
Kalau French dan Roven memberlakukan kekuasaan dan pengaruh sebagai elemen-elemen laten dan aktif proses yang sama, sedang Etzioni lebih mencurahkan perhatian pada apa yang dilakukan oleh seseorang untuk orang lain baik suka maupun tidak.

-      Pendekatan Nizbet
Memandang kekuasaan sebagai antitesa wewenang, dan kekusaan dilain pihak merupakan paksaan atau usaha untuk mendominasi orang lain agar berperilaku dengan cara-cara tertentu tanpa mempengaruhi system referensi.

Proses Pengambilan Keputusan

Secara singkat pengambilan keputusan adalah pemilihan diantara berbagai tersedianya alternatif. Konsep-konsep pengambilan keputusan :
·         Identifikasi dan diagnosis masalah
-      Pengumpulan dan analisis data yang relevan
-      Pengembangan & evaluasi alternantif
-      Pemilihan alternatif terbaik
-      Implementasi keputusan & evaluasi terhadap hasil -hasil

·         Tipe –Tipe Keputusan Manajemen:
-      Keputusan-keputusanperseorangan dan strategi
-      Kepusan-keputusan pribadi & strategi
-      Keputusan-keputusan dasar & rutin

·         Model-model Pengambilan Keputusan:
-      Relationalitas Keputusan
-      Model-model perilaku pengambilan keputusan

·         2 Buah model fisher dalam proses mengambil keputusan:
a)    Model Preskriptif
Pemberian resep perbaikan, model ini menerangkan bagaimana kelompok seharusnya mengambil keputusan.
b)   Model Deskriptif
Model ini menerangkan bagaimana kelompok mengambil keputusan tertentu.

·         Teknik pengambilan keputusan
Teknik partisipatif ada dua yaitu teknik partisipatif individu dan kelompok. Untuk individu dimana karyawan mempengaruhi pengambilan keputusan manajer. Sementara untuk kelompok menggunakan teknik konsultasi dan demokrasi. Dalam partisipasi konsultasi, manajer meminta dan menerima keterlibatan karyawan, tetapi manajer mempertahankan hak untuk membuat keputusan. Dalam bentuk demokrasi terjadi partisipasi total an kelompok bukan individu yaitu suara terbanyak.

1 komentar: